charitrip day 1: kelas bisnis deket jendela!

22 april 2005...

pagi mulai menambatkan jarum jam ke angka delapan. formasi kumplit nuju ciamis: gw, ei, herni, momma mia, mba mei, serta dua mahluk ganteng dari dua generasi: mas alfri dan omar. kata jadwal, kreta kami--parahyangan kelas bisnis--branjak jam 8.20 yang brati hanya berselisih kurang dari separuh jam. bawaan dibagi2, utamanya titipan dari temen2 buat adek2 di ciamis.

masuk ke gerbong, cuma ada dua seat berlabel 16a sampey d. yang muda2 ngalah deh, mba mei sama momma mia dapet jatah bangku. ei diselipin, sekalian pedekate sama camer hehehe .. (^_~) seat yang satu lagi ... jatah berempat nih! herni jumawa mau berdiri.. kuwat euy! gw dan alfri brebutan mo ngasih bangku buat yang muda belia jang omar hahaha.. tapi omar yang masih jaim ngalah ama juragan tua. yawdah, daripada bangku udah dibayar mahal ga kepake *padahal cuman 90k* gw dudukin aja deh... naek kendaraan itu paling enak di pojok, deket jendela. ga tau kenapa ada sensasi tersendiri ketika kita memandangi bumi dari balik kaca jendela yang buram karena jarang disikat itu...

tiga jam gambir ke statsiyon hall... ga terlalu istimewa buat ditulis di sini. ga banyak insiden menarik selain ledek2an sperti biasa, ato omar yang akhirnya ga nahan minta porsi duduk deket jendela juga *nyaman buat bobo* . gw siy ga bosen2nya lihatin sawah2 yang kadang terlewati. ada satu hal yang cukup bikin gw prihatin, adalah ketika di sebuah daerah *sowrie lupa namanya* kreta sempat melambatkan diri, ada sebgerombol anak2 usia esde yang dengan manisnya menadahkan tangan minta uwang (T_T)

jelang siang, bau khas bandung mulai terasa, antara lain lewat perubahan hawa yang cukup signifikan. pasukan mencari2 tujuan, herni bilang sasaran adalah gedung geologi. bermodal angkot ijo alpuket, tujuh nyawa mengelana. supirnya baik, kita diantar sampe ke tujuan. alhamdulillaah... di sana kopdar ama pendekar wm *wanita muslimah* yang berjanji akan jadi tuan rumah yang baik. gw blank banget deh, soalnya obrolannya tingkat tinggi gitu. ada teh neni *mohon maap atas kesalahan penulisan nama* yang baru 4 hari kembali ke tanah air setelah lama mukim di negri paman sam. teh neni ini bawa balitanya yang lucu banget, kecil2 tapi gape banget inggrisnyah. makan siyang di sebuah resto padang, tapi menunya ga minang melulu. ada teh telor yang jadi bintang karena omar bengong2 menatap secangkir minuman yang sekilas menggoda iman itu. gw ditantangin a la fear factor, tapi karena hadiahnya ga 50k dolar males deh (^_^) . kata momma mia di bengkulu teh telornya enak banget, kayak kapucino gitu... sluurp
Share on Google Plus

About Unknown

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

0 comments: