Day 10: Why Wine

Ada yang bertanya: wine itu haram gak sih?


Eewwwwwwwwwww... menurut wikipedia, wine adalah minuman hasil fermentasi dari anggur dengan kadar alkohol 12-13%.  Cukup untuk membuat saya kliyengan hehehe.  Entah saya yang norak (karena obat batuk berkadar alkohol 2% v/v aja udah bikin kepala saya berat sangat hihihi), atau memang begitu lah sewajarnya.  Yang pasti, wine adalah gaya hidup.


Coba tengok, berapa banyak wine cellar tersebar di penjuru Jakarta.  Betapa menengguk wine dan seiris steak dari daging sapi wagyu adalah sebuah keharusan bagi yang merasa dirinya sosialita.  Dan, betapa ndeso-nya kalian yang menolak wine.  Berlindung di balik tameng haram? Ih sok suci deh loooo... hare gene masi ngomongin haram? *dikirim ke pesantren kilat*


Ogah kalah, lantas, bergulirlah fine dining nusantara berlomba mengawinkan wine dengan sajian tanah air yang mostly berempah itu.  Hasilnya? Aneh sudah pasti, sama gagalnya memadukan cola bersoda dengan rendang: merusak lidah.  No wonder, kampanye menggantikan teh botol dengan cola gagal total.

Beberapa hari lalu, saya kedatangan tamu bule asal Perancis.  Lantas, berlombalah kami menyenangkan hati si bule, salah satunya ya dengan nemenin dia nge-wine.  Alhamdulillah bukan saya yang diajak hehehe... Selain bukan penenggak wine, kayaknya mending saya bobok manis di rumah ketimbang melototin mereka nge-wine.  Ups!  Terlepas dari status forbidden si wine, di kepala saya menari sebuah imajinasi dan pertanyaan: kenapa juga yah ketika ada tamu bule kita cenderung menyajikan apa yang biasa mereka temui di negara asalnya.  Kenapa gak kita coba ajak dia nyeruput kopi luwak yang mahalnya ngujubile ituh... Atau, kalau mereka ngotot pengen mabok-mabok dikit, yaaa kasih lah khamr dengan sentuhan lokal seperti sebotol brem Bali.  (Denger-denger ada brem Bali yang udah mendunia ya?).


Ah, kalau saja kita bisa lebih percaya diri mungkin saja tuak dan brem Bali bisa setenar sake-nya Jepang ya? 


Notes:
jangan langsung beranggapan saya menyarankan buat jualan khamr ya? Ini cuma sudut pandang yang berbeda memandang segelas wine
FYI, gambar wine di atas adalah cuplikan dari free-extra.com


       
Share on Google Plus

About e-no si nagacentil

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

6 comments:

Nita said...

sesekali bule kita suguhin tuak/arak tape/brem bali ya, local touch kan.

ES DAWET said...

Kalo si mas bule ngotot minta bir? kasih bir pletok aje..made in aseli mbetawi. Kalo mau yang anget2 kasih aja wedang jahe.. dia datang ke sini, harusnya minum air sini dunks.. *pede mode on*

merahitam said...

Atau suguhin bir jawa, sekoteng, wedang angsle, bajigur :D

Dulu waktu seperjalanan sama bule, teman-teman nawarin roti, aku ngotot nawarin telur asin. Hasilnya si bule penasaran habis gimana caranya masukin garam ke dalam telur asin itu. hihihihi.

Di kantornya si kakangmas malah lebih aneh lagi. Tamu darimanapun, mau bule, mau pribumi, disuguhinnya kerupuk gopekan hasil home industry.

e-no: si nagacentil said...

@Nita iya gitu, sesekali kasih deh tuh brem madiun hihihi

e-no: si nagacentil said...

@esdawet kasih teh panas aja ya? minuman semua orang di tanah air ini

e-no: si nagacentil said...

@merahitam kereeennnnn....