Day 12: Award Itu...

Blurp!
Tweet alert mengetok layar hape saya.  Errr... sebenernya hape saya masih tipe "vertu" alias versi tua yang gak memungkinkan ada bunyi-bunyian setiap tweet baru masuk hahaha.  Cuma opening yang manis biar ga membosankan.

Adalah kicauan @adesri yang mengabarkan bahwa blog-nya memenangi Bronze untuk Internet Sehat Blog Award yang digelar detikinet bareng beberapa partisipan.  Jelas ini bikin bungah beliow.  tapi bikin saya iri.  Lha saya aja yang udah duluan nge-blog dan ngedaptarin link-nya ke panitia gak dapet-dapet penghargaan ituh *ngiri mode on*.  Hihihhi... tenang sodara-sodara, iri dalam konteks tertentu dibolehkan kok asal tujuannya positif sebagai stimulan bagi kita berbuat positif juga...


Saya sendiri, sejujurnya gak kaget dengan penganugerahan ini.  Kenapa?  Sebagai pengamat *jih gaya* blog yang mengkhususkan diri pada segmentasi masakan olahan yang sehat ini punya keunggulan fokus pada satu bidang yaitu kuliner.  OK, blog kuliner memang banyak beredar di ranah maya ini.  Tapi, blog kuliner yang menyajikan hidangan sehat olahan sendiri juga gak banyak-banyak amat lhooo..


Kemenangan ini, tentu saja berarti buat sang narablog yang ngakunya pemula ituh.   Beberapa hari sebelum keputusan tim Internet Sehat menganugerahi gelar ini, kami mendiskusikan sebuah blog milik temen lama yang kelihatan OKs banget dari segi grafis.  Selain tampilan blog-nya kinclong dan kelihatan techy *belakangan ternyata make salah satu template dari wordpress yang canggih itu hehehe*, si blog juga dilengkapi foto dengan kualitas gambar prima dan pastinya gak diambil menggunakan kamera digital biasa, apalagi kamera HP yang resolusinya cuma bagus buat dipajang di FB.  Duh, minder abis.... *ngumpet dalam kurungan ayam*.

Tentu saja, argumen yang bilang foto bagus cuma bisa dihasilkan dari kamera pro alias kamera termos itu rontok seketika dengan kemenangan ini.  Lhaaa iya, ini bukan lomba foto tapi penilaian atas konten sebuah blog yang dinilai sehat wal afiat serta bermanfaat dan membawa kemaslahatan bagi umat kok.  Lagi pula, banyak sampel yang saya temui bisa menghasilkan foto bernilai estetika tinggi yang dihasilkan dari kamera sebuah iPhone dan bahkan kamera hape beresolusi 2 megapixels saja...

Hadiah dari pengaugerahan gelar tersebut, memang cuma sehelai kaos dan buku-buku. Tapi, di balik itu ada kado besar bagi si pemilik blog.  Selain kepuasan batin *sounds cliche but true* karena merasa dihargai, tentu saja award ini menjadi semacam cambuk untuk terus meningkatkan kualitas dalam blogging.  Karena blog-nya ber-tagline goodies for foodies, maka konsistensi dalam menyajikan resep berkualiatas premium dipertaruhkan.  Si narablog sendiri, secara otomatis namanya bakal terangkat pelan-pelan dan menyumbang peran tinggi dalam branding.  Siapa tahu, setelah ini bakal ada tawaran jadi pembicara di talkshow kuliner sehat dan duduk manis bareng Bara The Chef?

Kalau blog saya sih, buat curcol aja deh hehehe...  

   

Share on Google Plus

About e-no si nagacentil

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

8 comments:

Ade Sri said...

PERTAMAX!!!! Wakakakakak jadi tersipu malu nih *pipi merah, ikut ngumpet di kurungan ayam*

merahitam said...

Waaahh, selamat ya. Jadi penasaran untuk berkunjung nih. :D

showme said...

bulan mey tiyap ari ada tulisan, kejar setoran coi? kekeke...

bandit™perantau said...

hahahah..
saya malah tak cukup ingin dapat penghargaan yang "berat-berat" seperti itu.. heheheh <---pelarian krn tak mampu..

e-no: si nagacentil said...

@Adesri makan-makan *prean mode on*

e-no: si nagacentil said...

@merahitam berkunjung dan dicoba dong resepnya, ketemu langsung sama orangnya juga boleh *wink wink*

e-no: si nagacentil said...

@showme yoiiiiii

e-no: si nagacentil said...

@bandit saya juga belom dapet penghargaan nih *nangis di pojok*