Day2: Me & Chocolat Factory

Charlie & The Chocolate Factory, adalah salah satu film favorit saya.  Selain isinya mlulu didominasi coklat *siapa yang gak doyan coklat merugilah*, moral of the story dari film fantasi ini juga bagus.  

Nah, weekend kemarin saya berkesempatan juga ketemu Willy Wonka Ermey, yang kurang lebih berprofesi sama seperti tokoh yang diperani Johny Depp itu.  Yep, saya diajak Yulia Astuti, sahabat sekaligus ratu salon muslimah di Indonesia, mengunjungi pabriknya Dapur CoklatAda yang gak kenal Dapur Coklat? Ckckckck....

Di pabrik coklat yang digawangi perempuan energik nan ramah ini, saya bareng belasan ibu-ibu muda diperbolehkan mengintip dapur pembuatan kue-kue yang selama ini sering saya lihat terpajang di etalase toko DC.  Bukan cuma itu, kami juga ditulari kepiawaiannya meramu berbagai bahan kue menjadi adonan yang tercetak dalam bentuk Chibost Cake.  Mengadon telur, meluluhlantakkan aneka tepung dan memadupadankan bersama butter dalam satu wadah untuk selanjutnya pasrah berpanas-panas dalam oven raksasa.  


Ngeliatnya sih simpel banget, telur dan butter diaduk-aduk pake mixer berkapasitas super sampai berbusa mengembang.  Setelah wujudnya mirip busa sabun, lantas ditambahi para tepung sebagai komponen utama kue.  Lalu, dituang dalam cetakan persegi panjang dan dimatangkan dalam pemanggang.  Bisa ditebak, ketika kue keluar dari kawah candradimuka, wanginya ampun-ampunan bikin meleleh, so chocolaty!

Bagian selanjutnya adalah merias kue supaya gak cuma enak tapi juga cantik.  Jujur, saya bukan penyuka kue dengan polesan krim yang buttery dan gak enak di lidah itu.  Tapi, ternyata sore itu saya dapat rahasia baru bahwa krim pupur bisa disubtitusi dengan whipped cream yang dikocok sampai berbusa-busa.  Lebih gurih dan simpel kan? *colek-colek whipped cream*.  Pasca si chibost yang aslinya berkulit coklat ini disimbahi limpahan whipped cream, baru deh ditaburi potongan buah segar dalam berbagai warna dan kepingan kacang almond.  Haduuu... ternyata gak gampang ya ngedandanin kue?  Belepotan sana-sini, mana serpihan kacang yang remah-remahnya ngotorin meja praktek *keluh*.  Belum lagi godaan buat comot material perias ke dalam mulut *dikeplak*.  Hehehe...



Perjuangan sore itu, rasanya gak sia-sia.  Kami diijinkan membawa sekotak kue hasil praktek merias *whoaaaa*.   Sambil nunggu kue dikemas, kami disuguhi kue Chibost sampel yang dipotong-potong dalam ukuran single siap makan.  Duh, karena lebih tiga jam ngendon di dapur yang wangi kue rasanya males banget menyentuh.  Tapi, ternyata si Chibost ini enak banget.  Saya bukan penyuka cake, kecuali berbahan dasar coklat, bantat lebih disukai.  Tapi, begitu gigitan pertama masuk mulut saya langsung termehek-mehek.  Moist and chocolaty banget.  Demikian juga krim-nya yang gurih, sangat pas beradu rasa dengan asam manis segar buah pada topping-nya.  Eh, saya makan dua lho hihihi (#^_^#)

Eiya, ini dia tampilan si chibost cake racikan Dapur Coklat yang pada 28 Mei nanti genap sembilan tahun.   

Ada bocoran nih, kalo kalian berkunjung ke gerai Dapur Coklat pas di hari ultahnya, kalian berkesempatan memboyong aneka kue cantik dan enaknya dengan harga Rp. 99.999 saja lho!     
Share on Google Plus

About e-no si nagacentil

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

4 comments:

showme said...

wah lo pegang2 alat2 kue.. rada ga yakin nih gue.. keke
susah mana sm merias wajah :O

e-no: si nagacentil said...

@showme susahan merias kue, kalo hasilnya jelek gada yang mo makan kan kasian kuenya LOL

Aris said...

Lo kok kaga ngajak2 gua seh (annoyed)

e-no: si nagacentil said...

@Aris mo nyamar jadi emak-emak? LOL