Lerak for All!

Maaf ini bukan kampanye partai, sungguh! Walopun banyak politikus yang nyuri-nyuri start kampanye lewat aneka media dan pencitraan yang kental. Saya cuma mo cerita betapa bahagianya ketika berhasil menemukan formula baru mencuci yang lebih eco-friendly! Horeee...


Kenal lerak kan?  Tanaman yang masih sodara sama kakak beradik rambutan, leci dan kelengkeng ini memang nasibnya gak seberuntung tiga sodara kandungnya karena bukan termasuk jenis buah buat disantap. Tapi, penyandang nama ilmiah Sapindus rarak ini ikut terangkat kembali popularitasnya pasca batik nge-hits (lagi). Iya, kalau mau koleksi batikmu tetep cantik tentu harus dicuci dengan sabun khusus bukan deterjen. Resiko mencuci batik pake deterjen adalah warna cantiknya akan luruh beserta air bilasan yang penuh pencemar itu #eaaa


Sama kayak lidah buaya, lerak secara alami punya kandungan kimia senyawa saponin yang bersifat basa. Tuh, dari namanya udah ketauan dong kalo saponin ini berhubungan sama sabun alias bersih-bersih. Malah lerak sebagai pembersih batik lebih unggul dari sisi lingkungan hidup karena berasal dari alam dan tentu aja lebih mudah diurai oleh bumi kita tercintah baik ketika larut dalam air atau pun meresap ke tanah. Sayangnya, selain kurang praktis (iya kebayang kalo musti ngucek2 cucian pakek biji-biji lerak yang mulai langka ituh) warna dan bau lerak yang "batik banget" membuat produk ini kurang populer sebagai pembersih. Dan, celakanya peluang pasar lerak menjaga kebersihan batik lalu disalip produk luar sabun cair khusus batik. Hiks...  meski di toko batik atau pasar tradisional bisa kita temukan lerak cair yang lebih praktis, teteup aja yah warnanya yang coklat dan baunya yang kurang nikmat (meski menurut saya eksotis banget!) diendus lobus olfactorius* bikin ruang gerak lerak menyempit macam gang senggol.


Lalu suatu hari saya dikenalkan pada sebentuk lerak generasi baru, sebut saja lerak 2.0 karena betul-betul mencerahkan *kerlip bintang bertaburan*


Adalah seorang teman di komunitas Loenpia si penyalur lerak 2.0 ini, tadinya sih saya niat beli karena emang males blusukan ke pasar becek nyari lerak (takut nyasar dan gagap bahasa sodara-sodara!) jadi cari praktis belanja online lah. Padahal cuma punya batik sebiji hihihi... (biar sebiji tapi desainnya ala-ala EDBE** lowh). Ternyata eh ternyata si lerak 2.0 yang ditawarkan temen ituh bener-bener pencerahan bagi dunia sabun cuci pada umumnya.


Yap, lerak 2.0 kemasan cair dengan warna kuning keemasan dan berbau harum dalam botol plastik adalah tampilan yang menggoda saya untuk mencoba.  Terkenang busa deterjen yang seringkali menutupi permukaan parit atau sungai (dan bikin plankton*** megap-megap karena DO**** menipis) maka eksperimen mengeksplorasi lerak sebagai sabun cuci pun dimulai! Iya, menurut literatur sana-sini orang Jawa jaman duluk itu kalo nyuci ya pakek lerak. Mungkin karena pakean mereka rata-rata emang batik yah... 


Sesuai takaran pakai, lerak 2.0 yang sedikit kental ini (setelah dicek di labelnya ternyata mengandung rumput laut, entah seaweed atau seagrass deh...) saya campurkan pada air cucian yang mengandung kaos dan pakaian non batik saya. Voila! Hasilnya ternyata sama aja kayak pake deterjen biasa kok: bersih dan wangi dengan tambahan semriwing khas lerak. Dosis yang sama saya terapkan pada underwear dan kerudung yang pencuciannya butuh sentuhan tangan, menghasilkan kualitas cucian yang setara dengan sabun cuci lembut atau shampo. Noted!


Secara iseng pula (dan males belik deterjen tambahan) koleksi jins dan handuk saya ikut merasakan sentuhan lerak 2.0 menggunakan mesin cuci. Gak ada bedanya tuh sama deterjen biasa. Malah, buat saya ini lebih menyenangkan karena green lifestyle banget:

  • Lerak 2.0 bersifat organik, jadi ketika terbuang di alam sebagai limbah lebih cepat terurai gak menimbulkan tumpukan busa
  • Lerak 2.0 lebih hemat air, cukup satu kali bilas 
  • Lerak 2.0 gak bikin tangan kering, abis nyuci pake deterjen biasanya tangan kita terasa kering dan musti dibasuh pake sabun cuci tangan lagi yang berarti boros air dan menyumbang pencemar 
  • Limbah lerak 2.0 bisa dipakai buat pupuk organik, ini menurut Respect Magazine yang concern pada isu go green serta kearifan lokal. Saya belum mencoba benefit yang satu ini dengan alasan: gak punya tanaman buat disiram, masa mo nyira tumbuhan cinta sik? *krik krik*





Dilihat dari kemasannya sih, lerak 2.0 ini masih industri rumahan ya. Saya berharap lerak 2.0 bisa diproduksi massal dan dikemas dalam ukuran besar sehingga gak perlu membuang banyak botol plastik (walopun bisa dimanfaatkan ulang). Syukur-syukur menyediakan refill service. Jadi misalnya saya kehabisan lerak 2.0 maka saya bisa membelinya lagi dengan sistem isi ulang, tanpa perlu beli kemasan. Tapi kalau merasa bersalah dengan kemasan botol plastiknya, sisihkan bersama sampah anorganik lain buat disumbangkan ke pemulung yah! 


Sekedar info:
* Lobus olfactorius merupakan bagian otak yang bertanggung jawab terhadap penciuman
** EDBE adalah brand dari desainer Eddy Betty
*** plankton didefinisikan sebagai organsme renik tak kasat mata (baru keliatan kalo diliat pakek mikroskop) hidup melayang-layang di zona perairan yang masih terkena cahaya matahari
**** DO itu singkatan dari Dissolved Oxygen alias oksigen terlarut yang dibutuhkan banyak mahluk hidup di suatu perairan
Gambar diambil dari Google andalan kita semua! 



Share on Google Plus

About e-no si nagacentil

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

21 comments:

ErVaN said...

bisa dishare dimana bisa belanja onlinenya? *japri ajah

e-no: si nagacentil said...

@Ervan itu dari milis Loenpia sik, lokasinya di Kendal hahaha bingung pengirimannya gimana

Iman said...

Wah beneran baru tau yang namanya lerak ini, ternyata untuk mencuci ya? Kalau bahan bakunya melimpah boleh juga tuh untuk dibikin bisnis hijau :)

Eini boleh minta sampel nggak, dan dikit aja ya sekitar 5liter gitu #ngelunjaktodemax

jeepban said...

thx buat share infonya jeng, untuk sementara baru ada stok ukuran 330ml, kelanjutannya nanti akan ada stok ukuran 1000ml dan refill

Andi SAS said...

update aja, yg kemasan 1000ml udah launching kok, malah kabarnya skrg mo launching yg untuk nyuci baju baby...kan baby sensi bgt kulitnya, cocok bgt nih pake produk ini.....

Ceritaeka said...

Hmm biasanya gue beli lerak di toko batik ituh sih No, eh ada model baru ya :P tapi jauuuh ya boq kalo mesti pesen ke Smg

Ade Sri said...

Mauuu!!!!

e-no: si nagacentil said...

@Iman tuh yang jualan nongol di komen mihihi *bukain pintu buat JeepBan*

e-no: si nagacentil said...

@jeepban sini sini aku jadi endorsernya lerak *kasih quotation*

e-no: si nagacentil said...

@Andi SAS oh ya? Mungkin merknya beda ya? Aku belom nyobak buat baju bayi, belom ada bayi sik mihihihi

e-no: si nagacentil said...

@Ceritaeka hahaha kan ada tiki, atau buka konter di jakarta gih

e-no: si nagacentil said...

@adesri sinih ambil sendiri ya, janjian di depan Lawang Sewu aja

Maya said...

hai..aku juga pecinta lerak nih. aku punya lerak cair, lerak biji untuk bibit dan benihnya sekalian. Malah berarorama juga. Ayo-ayo pada pake lerak semua..biar dunia kita tetap hijau... Go lerak go ... :)

Maya said...

eh nambahin... kalau mau info lengkap tentang lerak bisa lihat di web : www.lerakindonesia.com. Thank u..

Andi SAS said...

@e-no: leraknya sama dgn yg dipake jeepban
@Maya: Ronsari masi lerak generasi 1.0 ya?

Andi SAS said...

nambahin lagi, yg buat baby udah launching juga....harum nya lembut,

Anonymous said...

kok kental? itu mah campur soda euy..gimana sih atuh? hati2 aja beli lerak cair, cari info yg sip, bungkusnya aja bilang asli, tp isinya teuteup aja deterjen biasa..piss

Anonymous said...

Keunggulan Lerak SASMITA dibanding produk lain yang beredar di pasaran adalah sebagai berikut:
- bukan merupakan air rebusan lerak yang dikemasi (tdk berwarna hitam kecoklatan)
- terbuat dari bahan-bahan alami sehingga aman untuk lingkungan
- lebih hemat pemakaian air, cukup dengan sekali bilas
- terdapat beberapa pilihan aroma yang bisa dipilih sesuai selera
- bahan baku yang dipakai sudah merupakan hasil ekstraksi sehingga busa yang dihasilkan cukup melimpah
- bisa digunakan untuk segala macam cucian sebagai ganti dari detergent
- bisa diaplikasikan untuk pencucian dengan menggunakan mesin cuci
- lembut di tangan, tidak menyebabkan iritasi
- tidak menyebabkan bau apek jika pakaian direndam dalam jangka waktu lama
- tahan lama, produk tidak mudah rusak

kolektor batik said...

setahu aku & yg pernah aku coba yang bagus lerak cair produksi batik keris, ronsari & sidomukti, krn gak dicampur soda..setuju ama Mr "X", sabun lerak yg bagus itu harus cair & sama sekali tidak kental..mau generasi 99.0 pun kalau kental/sedikit kental ya sama saja dgn deterjen yg dikasih soda mskpn dikit..awalnya emang bersih, tp lama2 ya warnanya kusam itu batik..sayang kan?
semoga bermanfaat

Anonymous said...

klo ndak nyoba gimana bisa kompare yak?klo ada yg lebih baek knp pake yg masi rebusan lerak yg klo lama dikit jd busuk baunya?di cuci gak tambah bersih malah bau ndak keruan....semoga bermanfaat juga

Dwi Clothing said...

Thanks for sharing.. Kalau anda mau tahu lebih banyak tentang ragam motif batik yang ada di Indonesia, anda bisa mendownlod E-Book dari Fitinline..