#Ngobras Kenali Dehidrasi

Berasa nggak kalo belakangan ini cuaca panas banget?

Nah, ketika temperatur bumi meninggi, ancaman terbesar bagi tubuh adalah dehidrasi alias kekurangan cairan. Ini sering banget kejadian, seperti barusan ketika dalam perjalanan ke kantor tiba-tiba saya ngerasa pusing dan mual. Udah paham banget deh bahasa tubuh yang satu ini, artinya dehidrasi sedang menyerang. =__= 

Apa itu dehidrasi?

Secara singkat dehidrasi bisa dirumuskan sebagai kondisi kekurangan cairan tubuh. Ciri pertama dehidrasi adalah ketika kita mulai merasa haus kasih sayang. DI tahap lebih lanjut, dehidrasi bisa ditandai oleh sakit kepala sampai mual dan ujung-ujungnya ganti status jadi almarhum. Kok serem ya?

Jadi gini...

Lebih dari separuh tubuh kita itu isinya cairan (lalu di mana jiwa dan perasaan?). Dengan komposisi setengah bagian itu, cairan tubuh punya banyak fungsi dari menyalurkan zat gizi dan oksigen ke otak, menjaga kelembapan, metabolisme, sampai mengatur suhu tubuh. Biar imbang, tubuh juga secara rutin membuang cairan lewat berbagai jalan: pernapasan, ekskresi (bahasa keren buat pipis dan pup), hingga keringat. Pas cuaca panas gini, secara natural tubuh mengaktifkan sistim pendinginan lewat produksi keringat. Jelas kan kenapa kalo lagi terik lebih gampang dehidrasi?

Meskipun begitu, bukan berarti kalo kamu berada dalam ruangan berpendingin terbebas dari ancaman dehidrasi lho. Sama aja sih, di suhu rendah kelembapan kulit bisa berkurang sehingga kamu tetep butuh pasokan cairan supaya dehidrasi menjauh.

Gimana mengenali dehidrasi?

Dari sinyal berupa rasa haus belaian sebagai indikator awal, kamu juga bisa mengecek warna urin sebagai ciri dehidrasi. Pernah nemuin diagram kayak gini di toilet umum?


Lalu, solusi buat dehidrasi apa dong?

Tentu saja yang harus dilakukan adalah memberikan asupan cairan pada tubuh. Untuk kondisi dehidrasi ringan air bening aja udah cukup kok. Trus kok kalo di iklan-iklan disebutin minuman isotonik buat ngatasin dehidrasi, bener?

Isotonik artinya cairan dengan kandungan mineral dan lain-lain yang mirip dengan komposisi cairan alami tubuh. Termasuk karbohidrat, sehingga pas buat kebutuhan harian. Sementara buat yang senang olah tubuh, minuman berkategori hipotonik lebih pas karena kandungan karbohidratnya rendah jadi gampang diserap oleh usus. Sebaliknya kondisi kadar gula darah rendah (bahasa kerennya hipoglikemia) bisa diatasi dengan minum cairan yang sifatnya hipertonik. Minuman hipertonik ini punya kandungan karbohidrat yang lebih dari 10% sehingga pas buat nambah gula darah.

Penting untuk mengetahui beragam jenis minuman dengan akhirann -tonik ini. Karena, tubuh kita juga membutuhkan mineral dan ion untuk kelancaran proses metabolisme. Life must be balance, jika keseimbangannya terusik siap-siap aja badan kita jerit-jerit ngasih sinyal. Misalnya nih, kalo kadar Natrium alias sodium lebih tinggi daripada kalium (atau potassium),jantung kamu bisa mengalami gangguan lho. 

Menjaga keseimbangan mineral dan ion tubuh gak susah kok, karena secara alami mereka bisa diperoleh dari makanan kita sehari-hari. Beda dengan vitamin yang gampang hilang, mineral serta ion ini lebih bisa bertahan saat pengolahan bahan masakan. Sumber pangan hewani kayak daging diyakini lebih bisa memberikan asupan mineral dan ion lebih banyak daripada sayuran atau buah-buahan. Sekali lagi, makan pun perlu berimbang ya?

BTW pengetahuan dasar nutrisi ini saya dapat dari dokter Elvina K yang juga ketua Perhimpunan Dokter Gizi Medik Indonesia, makanya ilmiah banget ya hehehe...

Terima kasih Forum Ngobras yang udah mengundang hadir di diskusi ini, nambah lagi deh pengetahuan saya sekaligus penyegaran ke masa kuliah fisiologi dan biokimia ^^ 


Share on Google Plus

About Unknown

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

1 comments:

Timothy W Pawiro said...

Serasa kuliah gizi lagi haha! Anyway, mestinya diksh tau contoh minuman yg -tonik2 itu kali ya biar org ngeh? Eh tp nti nyebut brand ya haha!