Menghindari Penipuan Bermodus Nanya Alamat

Jangan terlalu baik nanti dimanfaatin lho...



Nasihat ini nggak cuma berlaku dalam hal PDKT ya ternyata. Ketika di jalan dan ketemu orang nggak dikenal nanya alamat, kamu juga harus hati-hati karena kebaikan kamu dalam membantu orang itu nemuin alamat juga bisa membahayakanmu lho. 

Tadi temen nge-shared video ini...



Saya pernah ngalamin peristiwa sejenis.

Berbulan-bulan lalu, dalam perjalanan pulang menuju apartemen rumah di Margonda seorang bapak paruh baya menegur saya menanyakan sebuah alamat di Depok. Entah kenapa, beberapa menit sebelum nanya dia memasang peci putih di kepalanya. Mungkin buat meyakinkan bahwa dia "orang baik-baik" lewat simbol itu. Kemudian, bapak itu minta saya mencopot headphone yang terpasang di telinga dengan alasan supaya kedengaran. Entahlah, barangkali karena berselang sebelumnya ada kejadian teman saya kena hipnotis orang nggak dikenal dan bablas semua tas beserta isi dan laptopnya, paranoid saya kumat sehingga secara otomatis membangun dinding barrier bernama hati-hati.

Betul juga, si bapak bertanya dalam mode berbelit dan membuat kita musti konsentrasi penuh ke dia, seperti:


  • Alamat nggak jelas, cuma menyebutkan wisma X di daerah gang Kapuk. Terakhir kali ke sana tahun 1995 (kamu inget siapa presiden di masa itu?)
  • Bicara dengan artikulasi sangat nggak jelas, bahkan diselipin bahasa daerah (sampai di sini saya tanpa ragu "membentak" si bapak supaya berbahasa Indonesia aja. Lha wong pas nanya juga pake bahasa Indonesia kok
  • Pas dibilang kalo perubahan di kota Depok udah jauh banget sejak kunjungan si Bapak ke alamat yang dicari itu, dia kemudian ganti tujuan. Nanya rute angkutan ke sebuah tempat yang asing, saya juga lupa di manalah tapi alarm kecurigaan saya mulai kasih notifikasi. 

Dengan daftar keanehan itu, wajar kan kalo saya kemudian berkesimpulan bahwa si bapak bukan nyasar beneran?

Untungnyaaaa.... as Indonesians always think how lucky I am..... di saat yang sama ada mas-mas yang kemudian ikut bantu si bapak linglung. Dan demi ngeliat si bapak dengan segala keanehannya dia ikut "ngusir". Selamaaaaat alhamdulillaah....

Ada dua kemungkinan yang muncul dari modus kayak gini:

  • Hipnotis, begitu kamu fokus ke si penanya dan kemudian ditepuk macam di video, kamu akan kehilangan segalanya
  • Penanya cuma mau nipu minta uang dengan modus ongkos, dia biasanya nyebutin rute yang ajaib dan jauh dari tempatnya sekarang. Misalnya lagi di Margonda tapi nanya jauh gak ke Cipulir trus mau jalan kaki karena keabisan uang. Siap-siap ketemu lagi besoknya dengan orang ini hehehe... 


Hal penting yang perlu kamu lakukan selain tetep hati-hati dan curiga saat ketemu kasus yang disinyalir hipnotis bermodus tanya alamat kayak gini adalah jaga jarak aman dengan (terduga) pelaku. Hindari kontak fisik dan mata, jangan terlalu konsentrasi juga. Paling aman sih emang jangan jalan sendirian ya, tapi sekali lagi realistis aja gak mungkin kita keluyuran ke mana-mana bareng the bodyguards karena kamu bukan Whitney Houston atau Agnezmo. Kalo saya sih biasanya menghindari tempat yang terlalu sepi. Mepet-mepet dan beramah-tamah dengan tukang teh botol di pinggir jalan ketika situasi mencurigakan bisa jadi cara menghindar yang win-win solution. Iya, tukang teh botol seneng kamu jajan di dia dan kamu bisa minta tolong dia kalau ada apa-apa.

Trik terakhir ini pernah saya praktikkan waktu diganggu pengamen genit di Blok M. Sengaja saya berdiri deket tukang teh botol yang sering saya beli dagangannya. Waktu pengamennya mulai rese, si bapak tukang teh botol-lah yang ngebantu ngusir. Oh ya, kasih jeda cukup lama ya setelah kamu berhasil ngusir pengganggu sebelum beringsut dari situ. Siapa tau si pengganggu lagi ngumpet di mana gitu... 




Share on Google Plus

About Retno Wulandari

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

6 comments:

johanamay said...

kak, aku seringnya dicolak colek di instagram :)))) .
nanya alamat syukurnya sampai saat ini belum pernah .

Retno Wulandari said...

Diapain di IG?
BTW penipuan via medsos juga ada lho, jangan salah
Makanya harus tiati juga kalo kenalan sama orang di medsos

dika subhan said...

Ane baru tadi mlm gan , ane udah curiga sejak awal mereka nanya RS pertamina yg jd pertanyaan knp mereka gak bertanya pas mau deket2 RS ny ? Dan yg ke dua berselang beberapa menit entah spa mendeketi sya dan bertanya alamat juga ? Skenrio menurut saya ,,dan setau sy Rs pertamina itu jauh dr tebet ,dan kbtulan krna sy lagi bawa motor gede ala2 takut di hipnotis sy tinggal aj mereka,

Nafadiela Azhari said...
This comment has been removed by the author.
Nafadiela Azhari said...

Saya tadi bertemu dengan orang yang tidak dikenal, bapa-bapa rambutnya di cat warna biru, saya kira baik awalnya dia nanyain kenapa ban motor teman saya kempes? Dikirinya kempes karena saya ditinggal dipinggir jalan, lalu nyamperin nanya dari mana? Saya jawab panjalu, dia nanya lagi panjalunya dimana? Saya nggak jawab tapi dia maksa, akhirnya saya jawab bohongan aja soalnya takut, makin kesini ngomongnya makin ga karuan, nanyain saya single atau jahe segala, trus apakah saya masih gadis atau udah punya anak, saya cuma geleng geleng aja sambil liatin jalan siapa tau temen saya datang, pas saya mau nyamperin ibu-ibu yang awalnya dduk di dekat si bapa itu, temen saya datang, akhirnya saya naik motor, si bapa itu nanya juga ke temen saya, temen saya juga jawab, tapi seinget saya si bapa itu selama ngomong sama saya kaya pegang hp, ga tau hp jadul yang ga ada kameraan, ga tau ada kameranya, jujur aja setelah inget itu saya jadi kurang tenang, takut aja kalo si bapa itu sampe nyamperin ke rumah saya karena nunjukin foto saya ke orang-orang di Panjalu, tapi disisi lain saya bersyukur, kalo misal si bapa itu mau ngehipnotis terus ngambil barang barang berharga, hp sama uang saya, saya titipin ke teman saya yang pergi dulu sebentar untuk membeli sesuatu. Apakah saya berlebihan berfikiran seperti itu???

yuda arifin said...

Permisi kk saya numpang nanya ..saya cari loker di surabaya melalui olx .dan saya menemukan kerja kelapa sawit di kalimantan.kerjanya manen sawit merawat sawit dll.kalau masuk jam 6 samapai 12 gaji289000 itutargetan .dan kalau mau lebih besar bisa sampe 6 juataan tp pulangnya jam 4 sorean.targetnya per kilo.
Untuk ongkos ke sana gratis dari perusahaan.6 bulan kontrak setelah 6 bulan bisa jadi ttp ...
Disananya kalau suami aja 1 kamar ber 4 tp kalau suami istri 1 kmr berdua.tiap buln dikasih beras 15 kg ..ptnya pt anugrah persada abadi.dan sejak saya interviu gk ada iming2 bayar uang ..tolong infonya secepatnya apakah ini penipuan apa bukan.terima kasih