Cara Seorang Vampir Menyiasati Keganasan Sinar Matahari

Sebagai anak manusia yang lahir dan besar di negara tropis, rasanya sungguh laknat kalau saya mengingkari anugerah Tuhan bernama kelimpahan sinar matahari. Selain gak perlu worry sama yang namanya cucian gak kering (buibuk pastilah sangat berduka jika matahari ngambek seharian aja!), keberadaan matahari selama nyaris sepanjang tahun bikin negeri kita ini jadi salah satu destinasi favorit turis.

Gak percaya?

Banyak lho bule-bule atau warga negeri subtropis yang bela-belain melancong ke sini cuma buat berjemur. Apaaa? Ngitemin badan? Iya, buat kita yang emang ditakdirkan dibekali sekumpulan melanosit mungkin nggak paham apa istimewanya berkulit gelap sih? Cakepan juga kulit putih, warna apa aja matching. Yekan yekan?

Ternyata, pasukan pembentuk melanin itu gunanya buat melindungi kulit kita dari bahaya sinar UV yang ikutan nebeng bersama radiasi matahari lho! Efek jelek matahari berupa sunburn (kulit merah sampe gatal-mengelupas-perih) dan yang paling bahaya kalo udah kena kanker kulit, bisa menghadang kebahagiaan kamu bermain-main dengan sinar matahari kalo kulitmu terpapar tanpa perlindungan. 

Saya juga bukan penggila acara panas-panasan, karena sepertinya bakat vampir ini menyebabkan heat stroke yang berujung pada sakit kepala sampai kemudian mual-mual menyebalkan. Tapi, saya juga nggak mau menyerah pada keadaan halah... maksudnya rugi banget kalo tinggal di negara sekaya Indonesia tapi nggak bisa menikmati matahari dengan hepi. Break a leg!




Maka, inilah yang saya lakukan ketika mencoba melawan keganasan matahari:


  • Pake kacamata hitam, ini nyaris tiap hari saya lakukan meski cuma di perjalanan ke kantor. Tujuannya tentu saja supaya mata saya terhindar dari sinar UV dong, selain tentu saja jadi makin gaya, yeehaaa....
  • Topi atau payung, kalo bakal berlama-lama saya akan mengeluarkan senjata andalan ini. Bukannya takut item ya (lha emang manusia Indonesia punya pasukan melanosit yang bikin kulit menggelap di bawah sinar matahari kok!) 
  • Banyak minum supaya gak dehidrasi. Bagusnya sih tentu saja air bening atau elektrolit macam air kelapa seger. Tapi boleh juga bawa minuman ion pabrikan itu buat jaga-jaga
  • Lindungi bagian yang terbuka dengan tabir surya ekstra. 

Secara alami, Tuhan sudah membekali kulit kita dengan limpahan melanin yang bakal bertindak sebagai tameng pelindung kulit juga. Sayangnya, sama kayak tentara negara tentu aja pasukan melanosit itu juga punya keterbatasan. Semakin ganasnya serbuan sinar UV (mari salahkan ozon yang lubangnya makin gede!) membuat risiko bahaya sinar UV makin tinggi. Apalagi buat yang hobi main-main di pantai. Ngaku deh siapa yang abis main di laut terus pulangnya bawa oleh-oleh kulit kebakar?

Nah, untuk ini saya selalu menyempatkan diri menggunakan tabir surya. Idealnya sih, setiap habis mandi sekujur badan dilumuri sunscreen (tau nggak walopun ketutup pakaian sinar UV masih bisa tembus lho!). Nah, kalo pas mau main panas-panasan tentu aja tabir suryanya kudu beda dong.

Ini tabir surya kesukaan saya, selain tentu aja udah terbukti ngelindungin kulit harganya juga masih terjangkau dan yang penting gampang nyarinya. Kamu bisa blanja secara online di NIVEA Official Store buat nyari beberapa produk yang mungkin gak kamu temukan di drugstore

Variannya juga banyak ya?


Foto dari febrian 
Saya paling suka dengan yang spray: praktis banget tinggal semprot dan gak lengket di badan. Waktu panas-panasan di Bali tahun lalu, NIVEA SUN Spray SPF 30 ini andalan banget. Pulang dari Bali gak ada yang percaya kalo saya abis ke pantai karena bekas tanning-nya gak keliatan hahahahah saaaaad!

Oh ya, April ini NIVEA juga bikin kompetisi berhadiah liburan ke Labuan Bajo bareng Kelly Tandiono dan Ramon Y. Tungka lho! Kamu bisa cek instagram @enjoythesunramon dan @enjoythesunkelly buat ikutan, jangan lupa aktifin notifikasi supaya kamu gak ketinggalan info karena ada enam tantangan yang harus diselesaikan untuk bisa lolos sampai ke Labuan Bajo. 

Good luck! 

Share on Google Plus

About Retno Wulandari

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

0 comments: