... small things to change the big big world

long time no blogging, dunno to write, just want to share what i've done ..

di luar masih ujan, padahal tadi pagi panas sekali. belakangan ini emang gitu cuaca. unpredictabel dan cukup merugikan bagi pedestrian kayak gw. bayangin aja, secara berangkat panasnya masyaallah, gw make koleksi summertime. ehh bgitu sore menjelang malem, suhu mendadak mendingin memaksa gw berandai2 jika saja gw bawa koleksi winter gw huhuhuhu... jadi mending nge-blog hehehe

isu apa yang lagi anget2nya saat ini? yupe, global warming yang namanya mendadak terkenal sebeken aming. gw sendiri ga inget kapan pastinya pertama kali gw denger kata2 ini dan sekarang jadi happening sekali. dan lalu semua orang jadi lebih peduli pada lingkungan hidup.

sebenernya, concern terhadap lingkungan itu udah gw --ehm ehm narsis mode on-- rasakan sejak dulu kala. tapi dengan seratus keterbatasan yang gw punyai, gak mudah untuk bisa menggaungkan ide save the world. sejauh itu, masih sebatas mengantongi sampah plastik bekas permen or camilan laen ke dalam tas gw sebelom akhirnya gw drop ke dalam tong sampah pertama yang gw temui. beberapa komentar yang gw terima sehubungan dengan hobi ngantongin sampah ini adalah: jorok !!! hahaha, secara tas gw jadi berisi sampah...(^_^)

hal lain yang kerap ngeganggu otak gw adalah ketika gw menyaksikan ada hutan atow pohon2 dibabat2. dan ketika para penghuni hutan seperti gajah atow harimow mulai ngamuk2 ke kampung warga minta makan karena rumahnya mulai terdesak kebon kelapa sawit dan pemukiman rakyat, rasanya gw pengen banget bilang ke gajah dan harimow itu: hey gw setuju ama kalian. xixixi.. (^_^,) but i m not the solomon who is able to speak with animals, jadi gw cuma bisa membela para binatang itu di depan temen2 gw: bahwa binatang gak salah kalo dia makan orang di kampung, kita lah yang udah ngerampas tempat tinggal mereka. dan gw sangat sebel sejuta sebel kalo ada kasus harimow atow buaya makan orang, trus warga kampung berduyun2 ngejar2 si pelaku pembunuhan yang gak berakal itu untuk kemudian dimusnahkan... oh no. syapa yang tau kalo buaya yang ditangkap dan dibantai itu bener2 buaya yang udah memakan 1 warga kampung? emangnya buaya bawa2 katepe atow id card gituh? atow punya ciri khusus berupa tao: i love mama di lengan atasnya? sigh...

now, ketika isu global warming jadi semakin happening, dengan senang hati gw mendukungnya. gw, elo, dia, mereka, kita... semua bisa beraksi dari hal kecil sekali pun. coba kita kalkulasi, jika ada 100 orang setiap jamnya yang melakukan hal-hal kecil ini pasti lah kita gak perlu menyaksikan dunia meleleh karena kepanasan huhuhu (T_T)

one, gw sebisa mungkin menolak kantong plastik yang dikasih gratis oleh kasir di mana pun gw belanja. dengan tas gw yang kapasitasnya lebih besar dari perut gw, rasanya belanjaan kecil2 masih bisa tertampung. tas kain gretongan merchandise yang biasa gw kumpulin *banci merchandise hahaha* rasanya masih bisa gw masukin tas sebelum di depan kasir gw buka: voila! mbak, saya udah bawa tas sendiri nih jadi ga usah pake tas plastik yah... yang punya toko pasti seneng karena ngirit dana pembelian kantong plastik blanja hahaha

deux, rasanya senang sekali mengumpulkan benda2 gak penting bekas kemasan: botol bekas air mineral, botol plastik bekas kosmetik, kardus pembungkus kemasan produk tertentu, errr.. apalagi yah? nah mahluk2 tak bernyawa itu biasanya gw kumpulin dalam satu kantong -- maaf masih plastik huhuhu-- dan ketika liwat 'laskar mandiri' (istilah buat pemulung di jaman alm pak harto - blogger said), kasihlah padanya. temen gw lebih o-dag lagi (otak dagang), secara benda2 bekas itu ama dia dikiloin untuk diduitin xixixi ...

tilu, kalau punya cukup lahan di pekarangan rumah sekecil apa pun coba lah memanfaatkannya buat mengubur sampah dapur atow bahasa kerennya sampah organik. bahasa awamnya mah, sampah yang gampang busuk hehehe.. tentu aja sebelomnya kita kudu misahin si sampah organik ini dengan yang kering2. selain menolong kerja pemulung *mereka gak perlu repot bersihin harta2 sebelom dikiloin*, juga ngebantu penyuburan tanah kita.. jiii yeh..

ampek, percaya gak yang namanya air bersih itu mahal banget? dulu sepertinya untuk minum gw cukup memasak air dari kran sampe mendidih, sekarang orang berbondong2 borong air galonan dengan alasan kebersihan. tau kan harganya berapa? makanya, sebisa mungkin pake air secukupnya. ya ga brarti kudu make ulang aer bekas sih, itu mah jorok. kalo berurusan sama wastafel, tutup keran ketika lagi ga dipake. kalo mandi, mending ber-shower2 ria daripada berendam di bath tub. mandi showeran itu sehat lowh, karena ada efek pijitan dalam setiap kucuran airnya... huhuhu apalagi kalo aer anget (^o^)

lima, bawa handuk kecil sebagai pengganti kertas tisu ketika kita perlu mengelap2. jaman kuliah, gw termasuk mahluk pengonsumsi tisu terbesar. indikasinya, dalam sebulan gw musti beli beberapa bundel tisu mini. sekarang sih, gw itung2 urusan tisu kok ngirit bener. tisu paket yang gw beli 2 bulan lalu aja masih availabel hehehe..

nem, konsumsi listrik musti dikurangin. pakey laptop, selain lebih irit tempat juga ternyata konsumsi listriknya lebih hemat ketimbang pc lowh. jadi, bukan cuma gaya yang didapet, tapi juga satu langkah mengurangi konsumsi listrik bumi. ngurangin keluyuran di mal sampe tengah malam juga disinyalir bisa mengirit penggunaan listrik. gimana enggak, kalo 1000 pengunjung mal yang biasa nyambangi sampe midnait lebih suka di rumah, kan mal bakal tuup lebih awal sehingga ga perlu boros2 listrik lagi hahaha ide gila bukan?

enuff... dah lost idea nih hehehe


Share on Google Plus

About e-no si nagacentil

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

2 comments:

Dito said...

tujuh, kurangi penggunaan kertas baru. klo memang tidak penting2 banget, gunakan saja kertas bekas. selalu ingatlah, berapa pohon yang ditebang untuk membuat kertas!!!

eno said...

termasuk penggunaan kertas tisu.. walopun bisa hancur dengan mudahnya, kertas tisu juga salah satu produk yang mengkonsumsi pohon2 di hutan huhuhu