Kejahatan Seksual

Judulnya provokatif banget ya?
Saya gak sabar untuk menuliskan ini, setelah semalam (kembali) menyaksikan sendiri dan menjadi sasaran kejahatan seksual di angkutan umum.  Nasib perempuan...

Perempuan memang diciptakan dengan segala keistimewaan: keindahan dan kekuatan dalam satu tubuh.  Tapi bukan berarti buat dilecehkan, ya kan?! ya kan?!   

Nah, kembali ke soal pelecehan di angkot semalam, adalah seorang kakek renta yang jalannya juga udah goyang kiri kanan gak stabil ikutan naik angkot yang saya naiki.  Dari awal, saya udah curiga.  Saya yang duduk di pojokan, barisan bangku empat ngerasa aneh karena si kakek renta ini malah memilih ndusel di antara kami *secara di baris empat itu pereu semua*.  Padahal, di baris 6 penumpang yang didominasi para pria dengan senang hati meluangkan space buat si kakek.

Parno saya makin kambuh, membaca gelagat si kakek yang makin mencurigakan.  Sepanjang jalan, ga brenti-brenti mengarahkan wajahnya ke kanan, tepat di sebelah saya ada remaja cewek yang masih kinyis-kinyis.  Tambahan lagi, tangan kanan si kakek mendadak menghilang.  Nah lho?!  Merasa gak nyaman, si remaja kinyis minta maaf ke saya karena dia terus merepet ke saya.  Tuh kan bener si kakek ga bener banget deh [>,<].  Sampai akhirnya, si remaja kinyis terpaksa bermigrasi ke bangku sebrang yang kosong setelah satu penumpang turun.  Waks!  Sekarang posisi si kakek rese persis di seblah saya dong? *panik mode on*.


Betul aja, si kakek rese lalu merepet ke arah saya dannnnnn... tidur sambil miring-miring macam ditiup badai Katrina.  Huh!  Makin sebal rasanya liat kelakuan si kakek ini.  Meski udah ada tote bag buat hijab antara saya dan si kakek, teteup aja usahaaaaa nempel-nempel.  Naluri sebagai feminis sadis beraksi, setiap kali si kakek rese nyaris roboh dan membentuk kemiringan 45 derajat ke arah saya, dengan kejamnya saya dorong sampai terpental.  Dan... si kakek pura-pura bangun dengan wajah bodoh gak merasa bersalah.  Cih!


Idealnya, para pereu memang ditemani mahram-nya saat beraktivitas di tempat umum.  Tapi, rasanya nyusahin banget kalo saya musti geret-geret si bokap atau abang saya di angkot.  Buat para pereu yang senasib dengan saya, alias masih jadi pengguna kendaraan umum, ada tips kecil untuk melawan pelecehan seksual di angkot:


Cara Damai
Males bikin keributan?  Menyingkir jauh-jauhlah dari pelaku.  Cari tempat/posisi baru yang aman.  Kalau kendaraan yang kita tumpangi keliwat padat, coba de minta tolong orang yang baik hati untuk bertukar posisi.  Bilang aja ada orang genit grepe-grepe, insya Allah bakal ditolong kok.


Action pliss!
Punya secuil keberanian?  Yuk, berdayakan piranti apa pun yang ada di sekeliling kalian.  Bisa menggunakan jarum pentul *buat yang jilbaban, selipin aja di jilbabmu* untuk menusuk si pelaku, atau paling seru injak kakinya dengan sekuat tenaga pake high heels.  Tuh kan, high heels bukan cuma bikin kaki jadi tampak seksi tapi juga berfungsi hihihi...  Siapkan juga materi penolong seperti spray gas air mata, air cabe atau lada halus kalau si pelaku betul-betul keterlaluan.  Saya selalu menyimpan foot spray ukuran mini di saku tas yang lumayan pedas untuk jaringan lunak seperti mata. Alternatif lainnya, apa pun yang di cara pakai kemasannya ada keterangan: bila terkena mata segera basuh dengan air sebanyak-banyaknya.  Memang gak sampai membuat lawan jadi lemah, tapi minimal memberi kesempatan buat kita kabur....


Tereak!
Yep, ini buat yang punya keberanian dan percaya diri luar biasa.  Teriak adalah cara paling ampuh buat mematikan lawan, dengan catatan pelaku gak sendirian.  Pengalaman saya sih, pelaku kejahatan seksual ini gak keroyokan tapi solo career.  Manfaatkan bakat bawel dan cerewet yang kalian miliki buat maki-maki pelaku dan menarik perhatian massa, biar si pelaku malu.  Kalau ngeganggu banget dan punya level kesadisan di atas 10 *skala 1-10* teriakin aja maling atau copet.  Dijamin satu batalyon penghuni terminal akan dengan senang hati ngeroyok sampai pelaku gak berbentuk...

Cara teraman untuk menghindari kejahatan seksual di kendaraan umum, adalah dengan duduk manis di samping pak supir yang sedang bekerja.  Percaya deh, puluhan tahun jadi pengguna setia angkot, gak ada supir angkot yang rese dan berani kurang ajar.  Serese-resenya supir angkot, cuma ketika ongkos gak sesuai tarif kok...  Malah kalau beruntung, bisa nemu supir angkot yang baik hati dan tidak sombong. 

 
Share on Google Plus

About e-no si nagacentil

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

8 comments:

merahitam said...

Potong aja tangannya sama anunya!!!

Gemes banget sama laki-laki beginian. Dari dulu sampai sekarang, aku selalu sedia jarum pentul yang kuselipin di jilbab. Setiap ada laki-laki reseh "beraksi", itu jarum pentul pun beraksi. Pengalamanku selama ini sih, pelaku nggak akan berani marah karena kita sudah nusuk-nusuk dia pakai jarum pentul. Salah sendiri reseh.

Btw, tips yang ke-3 itu sebaiknya digunakan saat kita lagi jalan bareng2 temen. karena seringnya para pelaku ini pinter banget balikin fakta. Begitu kita teriak dia melakukan pelecehan seksual maka dengan semena-mena dia akan bilang kita ke-GR-an, kegenitan, caper, bla-bla-bla. dan percaya atau tidak, terkadang penumpang lain lebih percaya pada ucapan si pelaku.

Tapi yang lebih penting lagi, bekali diri dengan "senjata" seperti yang disebutkan di artikel.

Heheheh, sori kalau komennya puanjang. Gemes sih :D

Anonymous said...

harus hati2 bu apa lagi kalo di jalanan... beuh....

salam
http://imherry.blogdetik.com
http://herry.blogs.or.id

Ade Sri said...

Keplak aja, No! Rese bgt sih.

Jarum pentul sama hi-heels...hmmm. Pengalaman pribadi penuh arti...jd kangen naik angkot *lho?*

ES DAWET said...

Jadi sekarang udah menemukan Sopir Angkot yang baik hati dan tidak sombong serta rajin menabung?? ckckcckckckckckck

e-no: si nagacentil said...

@merahitam iya Mer, aku juga pernah tuh nusuk-nusuk penumpang bis yang hobi esek-esek, nendang pengamen genit, sama marahin bapak2 yang ndusel2 di kopaja *ganas*

e-no: si nagacentil said...

@Anonymous alias Herry, makasih ya udah mampir. Emang penjahat kelamin ada di mana-mana, gak pandang waktu dan tempat selalu berkeliaran... sigh

e-no: si nagacentil said...

@Adesri yakin mo naek angkot lagi? *siyul-siyul*

e-no: si nagacentil said...

@esdawet bukan supir angkot tapi pangeran ber-GL Max hahaha *ngumpet di lemari*