My First Body Spa

Yak ampuun.... lama banget ya blog ini gak update? Mulai diragukan identitas blogger-nya ih *pentung kepala pake kibor*

Ah sudahlah, saya mo bercerita aja ya?   Tentang pengalaman saya ber-body spa di salon langganan. Huh, teramat tidak penting tapi mungkin bisa jadi bermanfaat buat temen-temen perempuan yang mencari kenyamanan dalam perawatan tubuh.

Dalam rangka menyambut lebaran 1431H *gelar spanduk*, berbondong-bondong saya dan beberapa temen perempuan nyalon berjamaah di sebuah salon khusus muslimah.  Udah sering sih, tapi jujur aja pengalaman saya di dunia persalonan masih sebatas kuku-rambut-muka.  Sementara temen-temen sering banget ngomporin buat mencicipi perawatan badan alias luluran! Haduuh, enggak deh.  Dengan bodi papan, rasanya saya cukup tau diri untuk tidak menjadikannya korban pemijatan .. salah-salah dikira penggilasan. 

Etapi, akhirnya pertahanan saya runtuh juga. Gimana ya, selain dimintai tolong buat promosi si salon yaaaa.. kayaknya menggoda juga pemijatan dengann iming-iming kulit halus bebas daki.  Ya laaah.. walo secanggih apa pun lulur rumahan anti daki tetep aja tangan saya gak bisa menggapai punggung dengan leluasa. Walhasil, punggung ini masih terasa gradakan walo gak sekasar amplas.  So, dengan mengucap bismillah plus mengumpulkan keberanian saya mantabkan diri mem-booking layanan lulur! Walopun akhirnya layanan itu saya switch jadi body spa karena godaan aroma green tea dan bonus perawatan mata + telinga sekaligus hihihi... gak mo rugi.

Ternyata body spa gak se-mengerikan yang saya duga.  Dengan label salon muslimah yang tentu saja berdasar pada syariah sebagai pedoman dalam penyediaan layanan, selain bahan yang musti jelas status kehalalannya, bagaimana batasan syar'i membuka aurat di depan sesama perempuan pun jadi perhatian.  Sekat antar ruangan betul-betul dijaga sehingga gak memungkinkan tetangga "sebelah" ngintip selagi perawatan.  Beda banget lah sama suasana sebuah salon perempuan XXXX yang saya datangi beberapa tahun lalu: sekat gorden seadanya sehingga yang numpang lewat pun bisa ngelirik ada apa ituh di ruang treatment.  Padahal, meski judulnya salon perempuan tapi teteup memungkinan lelaki sliweran dengan kedok: tukang benerin ledeng atau apa pun. Hiiiiy.... 

Baru mulai treatment aja, kapsternya udah ngajak: yuk mbak kita baca bismillah bareng.  Keluar masuk ruang perawatan juga, gak dibiarkan tanpa busana.  Selembar kain batik yang memadai siap menutup tubuh kita.  Terus lagi,   selama pemijatan dan luluran, kita juga bisa me-request untuk gak menyentuh bagian tubuh seperti dada kalau risih. Amaaaaaan... *lap keringet*.

Ruangan treatment body spa ini, di beberapa cabang yang saya temui, juga letaknya paling tersembunyi. Di Depok, ruangan body treatment diletakkan di lantai tiga alias paling atas sehingga hanya orang tertentu yang bebas beredar: para kapster yang menangani + cleaning service. Semuanya perempuan! Dan, seperti kopi saya jadi addicted untuk mencoba body treatment lain di kunjungan berikutnya. Well, bukankah merawat tubuh itu bagian dari rasa syukur? *pembenaran*.

       
Share on Google Plus

About Retno Wulandari

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

4 comments:

Hadi said...

Hmmm.. Bentar lagi juga ada "pengalaman kedua" nya, tapi dengan sang pangeran.. xixixixi.

e-no: si nagacentil said...

hush hush maluuu (#^__^#)

neng ucrit said...

wah, mau! salon mos5 bukan mba? maumaumau..

pijat dan lulur jogja said...

Seru pengalaman lulurnya ..ampe senyum2 bacanya
Mungkin klo pas main ke Jogja & Magelang bisa nyobain pijat & lulur panggilan khusus wanita anak dan bayi di www.dilulurke.com
Terima kasih salam kenal

Rima