Putus, Terus?

Pagi-pagi sekali, instant messenger saya disibukkan oleh pesan baru dari seorang temen dengan emoticon mewek berduka. Heh? Ada apa ini? Dalam keadaan separuh nyawa melekat di badan, saya mencoba mengumpulkan kekuatan untuk menyimak ceritanya....


Teman : Bo... gw putus ama si X
Saya    : Eeeeeeww? 
Teman : Iya, gw gak nyangka deh dia bakal .....
*mengalirlah berparagraf curhatan penuh drama*


Sedikit kaget, meski gak 100% juga karena saya sudah menduga keputusan itu akan diambil si X, yang juga salah satu teman baik saya. Dan, dalam kondisi percintaan mereka yang retak berpixel-pixel itu, saya adalah tempat sampah curhat dua mahluk Tuhan itu. Iya, saya emang sering banget berusaha jadi pendengar yang baik bagi siapa aja yang lagi terluka mau pun bahagia. Mustinya sih bersyukur ya, karena berarti banyak yang percaya sama saya.... ihiir!!!


Nah, pasca sesi curhat pagi yang merenggut separuh rasa ngantuk saya itu, blog sang teman yang baru patah hati itu pun ter-updated dengan postingan penuh darah luka. It's very common sebetulnya. Dari jaman blog belum ada pun, cerita putus cinta selalu sukses bikin seseorang jadi puitis mendadak, galau, linglung, labil, sampai emosian. Ada lho temen kuliah yang pas putus pasca pacaran lebih dari enam tahun (dan sempet berencana mo married) trus jadi dendam membara sampe sekarang. Melebihi dendamnya Si Manis Jembatan Ancol. Saking dendamnya, mereka akhirnya nge-removed (dan nge-blocked!!!) satu sama lain di FB. Padahal ya, masing-masing udah punya keluarga yang tampak berbahagia lho....


Saya kok jadi mikir, apa betul putus cinta bikin sengsara semata karena kita terlalu mencintai pasangan? Bukan karena kita merasa diiinjek-injek dan dilindas pake tank Brimob (ada gak sih?) sampe berubah wujud dari 3D jadi 2D? 


Saya juga pernah terluka kok, karena gagal dalam percintaan *ambil gitar, mulai nyanyik di bawah pohon beringin*. Jadi Audy (menangis semalam maksudnya) itu wajar. Tumpahin aja sampe mata bengkak dan bantal bisa diperas saking banyaknya ditumpahin air mata. Tapi, life must go on man! Kalo terus-terusan frustrasi, nonton film melow sambil makan sekotak es krim sampe BMI berada di skala overweight trus kita jadi jelek dan makin bikin si mantan bersorak: nah kan untung gw putusin elo! ..... 


Ketika pertama bubaran sama sang mantan, yang putra mahkota, mewek sih iya. Tapi ya setelah dianalisis kayaknya emang bukan karena cinta semata tapi gara-gara saya merasa direndahkan. Iya, upik abu yang gak ketemu-temu ibu peri mimpi bersanding sama putra mahkota? Hey, bangun! *guyur air sebaskom*.  Iya, persis kayak cerita telenovela, saya sama si mantan emang beda kasta secara sosial ekonomi. Dan seperti layaknya sinetron, si mantan pun akhirnya dijodohkan dengan sepupu jauhnya..... and they lived happily ever after? Gak tau, soalnya saya gak pernah kontak lagi kecuali ngebalas SMS ucapan lebaran. Ogah menuai resiko dicemberutin si istrik hahaha....


Trus saya gimana? Ya gak gimana-gimana. Tuntas kepedihan dan kesedihan, saya lebih memilih eksis dan menggali tambang duit. Dulu diputusin gara-gara miskin, makanya saya gak boleh jadi orang miskin dong. Alhamdulillah sih, meski gak menyamai kekayaan keluarga si mantan tapi saya bisa menghidupi diri sendiri tanpa minta ke ortu, belanja ina ini ina itu dengann uang sendiri yang rasanya nikmat banget. 


Ada juga sih beberapa orang yang menghibur ketika temennya putus cinta dengan: ya berarti dia gak layak dapetin elo, you deserve better! Ini bukan basa-basi lho, bertahun-tahun pasca putus dengan si putra mahkota trus saya dikasih kesempatan punya pacar yang super romantis. Awalnya sih menyenangkan, tapi lama-lama bikin mual ya? Belakangan ketauan kalo di balik sikap manisnya dia punya bibit KDRT. Hiiiiiiy.... ini terdeteksi dari kata-kata kasarnya yang mulai terlontar ketika saya nyungsep dengan sukses dari motor pas belajar bareng dia. Gara-gara salah mencet tombol rem dengan gas! Gak lagi-lagi deh, kalo diterusin bisa-bisa jadi korban kekerasan kelak ketika udah sah jadi istrinya!


Meski sempet sesenggukan, pada awalnya, akhirnya toh saya berhasil senyum lebar ear-to-ear dong. Dan petuah: you deserve better guy is proven lowh! Iya, si pacar yang sekarang ini emang 180 derajat berbeda fisik dan kelakuan dari saya. Kalo saya pecicilan luar biasa, maka si pacar adalah orang yang kalem, tenang, kayak telaga Handeleum. Itu sih baru sebagian, selebihnya lebih baik saya simpen aja yaa... Hihihhi.... Yang pasti, si pacar bukan putra mahkota yang mengandalkan warisan ortu dan sama sekali gak pernah ngomong kasar, apalagi main fisik. *wahai pacar selamat menikmati kegeeran dipuja-puji*


Trus point-nya apa nulis ini?


Gini, kalo kamu abis diputusin pacar jangan lama-lama nangisnya. Kamu boleh lho niru kiatnya Kate Middleton merebut hati si William sampe akhirnya bikin sirik seluruh cewek di dunia. Si Waity Kattie ini, setelah sempet diputusin William, bukannya trus ke-gap mabok atau ugal-ugalan, malah makin eksis di banyak event dengan penampilan yang makin diperkinclong supaya dilirik balik sang pangeran. Terlepas mereka emang berjodoh, bisa jadi si Will mikir rada nyesel gitu melepas Kate dan akhirnya... you-know-what lah.


Kalo emang si pacar udah telanjur punya pasangan sehidup semati alias terikat perkawinan ya gak perlu maksa dia buat berpaling lagi ke kamu. Biarkan aja, masih banyak lhooo keturunan Adam yang layak kamu gebet di dunia maya maupun nyata....


P.S: thanks buat yang abis curhat soal patah hati for inspiring me writing this crunchy post
image source: clipartof.com 



Share on Google Plus

About e-no si nagacentil

Cerdas, ceriaa, centil
    Blogger Comment

18 comments:

Anonymous said...

Bener... kalau diputusin, buktikan kalau dia yang rugi mutusin.. bukannya malah nangis bombay...

didut said...

panjang beneur postingannya *bookmark dulu*

Rusa said...

Rusa penah mutusin dia, sekarang pengen balikan lagi dianya gak mau =))

indobrad said...

iya sih kalo putus pacar emang biasanya gampang mewek dan emosian #eh #keceplosan

pacarnya Eno mana?! No pic = hoax

montoq said...

hmm... beda klo cowo yg patah hati...
jadi bener kata brad.. no pic = HOAX

e-no: si nagacentil said...

@itikkecil iyaaa... buktinya prince William kepincut lagi kan ama mbak Kate kaaan tuh

e-no: si nagacentil said...

@didut ini postingan terpanjang gw kayaknya 8D

e-no: si nagacentil said...

@Rusa eh? Balikan sama mantan?

e-no: si nagacentil said...

@Indobrad @Montoq eeeeewww pacar bukan buat dipajang tapi buat dipeyuk-peyuk 8P

Ceritaeka said...

Kalo udh putus ya udh, gue jarang mau terima lg... Walo biasanya pd minta baliksiy

Anonymous said...

Wah apa perlu seperti Ket,seberapa istimewa sih pangeran kita,sudah dihianati tetap aja tidak berpaling.....tapi lumayan Ket kan jadi dapat Mahkota Ratu inggris,kalau kita dapet Mahkota...

fairyteeth said...

setujuuu... kalo putus, buktikan kalo kamu lebih baik dan bikin dia nyesel mutusin kamu.... tapi jangan mau kalo di minta balikan lagi.. kita pantas mendapatkan yang lebih baik... tapi seneng aja gitu bikin mantan senep dengan menyesal mutusin kita :D

Anonymous said...

wahahaha.. jadi inget jaman2 pacaran dulu ma si mantan yang udah 5 tahun pacaran hohoho..
ga nyesel diputusin, karena alhamdulillah dapet pengganti yg langsung terima mim apa adanya dan serius :D yang lebih hebatnya lagi dapet orang yg bertolak belakang ma sikap negatif mantan.. :P

unggulcenter said...

ow ow ow.. no pic = hoax *lirik opa brad

Andy said...

jadi inget sama someone yang jaman sekolah sma :)

sibair said...

hihih tapi aku malah balikan 3x gimana dong? :D

Sukanitha said...

Wahhh keren ka..

Setuju buangedddd sama semua poin-poin itu

kita sebagai cewe tidak boleh terlihat lemah..

Muslimah itu lembut namun tidak lemah

Hidupp Ka Eno hehehe

Anonymous said...

busyeeeet......
niat amat nulisnyaaaa...

hehehe..........